Thursday, June 10, 2010

Cerpen Islami!

1 komentar

Ayuh! Jangan Lepaskan peluang untuk mencipta nama anda!

Maklumat lanjut :
En Muhammad - 019-7485838

Wednesday, June 2, 2010

Jangan Lengah!! Ayuh!!

0 komentar



Adakah anda sudah mendapat berita tentang kematian pejuang kemanusiaan Gaza?

19 ORANG SYAHID!!

Adakah anda sedih dengan kematian tersebut?!

Anda geram dengan tindakan Israel yang dengan membabi buta menembak pejuang kemanusiaan tersebut?



TAHUKAH ANDA?!!
  • Tahukah anda, pelayaran Lifeline For Gaza (LL4G) bermula di Turki?
  • Tahukah anda, KERAJAAN TURKI memberi sokongan dan sumbangan yg besar dalam usaha LL4G?
  • Tahukah anda, 19 orang yg syahid dalam peristiwa Flotilla Freedom adalah warga Turki?


Aman Palestin, ISMA dan PEMBINA menyeru anda utk bersama kami menyatakan

" BANTAHAN SEKATAN GAZA& SOKONGAN TERHADAP PENDIRIAN KERAJAAN TURKI!!!"

Bersama kami berkumpul di Tabung Haji, jam 10 pagi pada Jumaat ini (4 JUN 2010)

Kita akan berarak bersama2 berjalan kaki ke Kedutaan Turki (di Jalan U-Thant) utk majlis penyerahan Memorandum Sokongan dan Ucapan kata2 sokongan drp wakil2 NGO.

Ayuh!!!!

Kami memerlukan anda utk menyediakan perkara2 berikut utk menyemarakkan lagi perarakan kita:

1. Headband (kain ikat di dahi)
- berwarna MERAH
- bertulis "End the Siege!!"

2. Banner, poster, papan tanda dengan slogan2 spt berikut (dan lebih!)
- "We support Turkey!!"
- "Kami sokong Turki!!"
- " Shuhada Hurriyya!" (Arabic)
- "Turkey: Martyrs of Freedom!!"
- "End the Siege!!"
- "Lead, Turkey! Lead!"
....dan lain2 lagi!

3. Gambar PM Turki, Reccep Tayyip Erdogan.



"Sebarkan kpd rakan anda! Guna facebook, twitter, Myspace, Blog, SMS, Call dan apa sahaja cara. Ayuh semua!!"




Saturday, May 29, 2010

Renew Keikhlasan Kita!

3 komentar


" Hingga apabila sampai mereka ke lembah semut, salah seekor semut telah berkata,' wahai semut-semut, kembalilah ke sarangmu, agar kamu tidak dipijak oleh Sulaiman dan bala tenteranya, sedangkan mereka tidak menyedari' "
*An-Naml, ayat 18*


Benarlah firman Allah yang Maha Agung

Begitulah yang digambarkan oleh Allah S.W.T kepada hambanya yang ingin berfikir tentang segala kejadian makhluk yang diciptaNya. Termasuklah juga semut yang sungguh halus ini jika dibandingkan dengan makhluk-makhluk yang ada di muka bumi ini.Pada awalnya kisah ini adalah berkisarkan tentang saat perbarisan dikalangan makhluk-makhluk seperti burung, jin dan sebagainya. Perbarisan ini diketuai oleh Nabi Sulaiman. Dipendekkan cerita mereka telah melalui lembah semut, maka terukirlah kata-kata dari sang semut seperti dalam ayat di atas. Selebihnya boleh rujuk tafsir.

Apakah keistimewaan yang terdapat pada makhluk ini? Sehingga nama salah satu surah yang tercatit di dalam Al-Quran menggunakan nama 'An-Naml' yang bermaksud semut?

Wah, ajaib sungguh makhluk ini! Tetapi apa yang ingin penulis kongsikan disini bukanlah mengenai keistimewaan ataupun keajaiban yang terdapat pada makhluk halus ini, tetapi yang ingin dibicarakan ialah tentang keikhlasan bekerja dan terus bekerja.

Apakah ikhlas itu?
Ya, apakah ikhlas? Adakah sekadar memberi sesuatu pemberian dan anda mengucapkan " Ambikla, aku ikhlas ni.."
Atau, anda memberi sumbangan ikhlas kepada mana-mana persatuan, kelab ataupun NGO, kemudian anda bersalaman dengan penerima sambil menghulurkan cek sebanyak RM 100 000 dan semua wartawan mengambil gambar anda?

Hmm..apakah jawapannya?

Salah seorang tokoh pernah berkata;

" Ikhlas itu ibarat seseorang yang mencari semut hitam, di atas batu
yang hitam dan dalam keadaan malam yang gelap.."

Itulah yang dimaksudkan dengan ikhlas. Bayangkan anda sedang mencari semut yang hitam dalam keadaan yang sungguh kelam bersamanya batu yang gelap. Subhanallah! Inilah ikhlas. Sukar untuk kita menemuinya kerana ikhlas itu adalah sesuatu yang halus di dalam diri sehingga sukar untuk kita menilai diri kita adakah kita sudah menemui dan mendapatkannya.

Begitu juga kita di dalam medan dakwah ini. Berapa ramai yang kita lihat gugur dan tidak sanggup untuk meneruskan perjuangan suci ini. Kebanyakannya adalah disebabkan perjuangannya yang tidak ikhlas sejak awal lagi. Mereka mengimpikan nama, pangkat, harta, perempuan dan sebagainya, sedangkan arena dakwah ini hanya memerlukan manusia yang tidak meminta imbalan sedikitpun kepada pengikutnya. Apa yang dia inginkan hanyalah redho Allah Ta'ala. Seperti dalam firmanNya;

" Dan datanglah dari hujung kota, seorang pemuda yang bergegas, dia berkata ' wahai kaumku, ikutilah utusan-utusan itu! Ikutilah orang yang tidak meminta sedikitpun imblan daripadamu dan mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk' "
Yassin, ayat 20-21

Begitulah sekilas pandang sifat seorang daie yang thabat di jalanNya tanpa menginginkan dunia yang jauh lebih hina daripada bangkai. Bagaimanakah pula dengan kita? Sedangkan semut boleh bekerja tanpa memikirkan penat lelah serta ikhlas dan akur dengan aturan hidup yang ditentukan Allah S.W.T. Adakah kita juga ingin berhenti dari medan ini? Adakah kita sudah terlalu asyik dengan dunia yang mengongkong dan memandu kita? Ingat! Kita bukan mainan dunia..


Ikhlaskan diri untuk berjaya di jalanNya.
Ikhlaskan diri untuk berjaya di dunia.
Ikhlaskan diri untuk berjaya di SANA.
Ikhlaskan diri untuk kejayaan diri sendiri.

Masih belum terlambat untuk kita sama-sama ikhlaskan diri dan betulkan niat. Penulis menulis ini adalah sebagai renungan untuk diri yang sangat hina di sisiNya dan sebagai pesanan untuk sahabat-sahabat. Semoga kita semua terus thabat. Insyaallah..

p/s : Artikel ini di 'copy' semula dari post lama penulis..yang bertajuk "Ikhlas ker ni?
Semoga kita dapat memperbaharui semula iman kita juga keikhlasan kita~

Jom ke MySC!!!

0 komentar



Remaja adalah masa yang amat berharga untuk disediakan dengan ilmu dan kemahiran dan jatidiri yang mantap , Ini adalah disebabkan usia remaja ialah masa yang penuh dengan cabaran disekeliling mereka yang sentiasa mempengaruhi peribadi dan tingkahlaku jika tidak diisi dalam diri mereka dengan Iman , Taqwa dan Ilmu . Pembinaan remaja penting hingga lahir sebagai remaja yang beriman , ikhlas , bersemangat dan berkerja sebagai pewaris kepada perjuangan yang telah dilalui oleh Rasul , sahabat dan ulama dalam menyebarkan Islam serta menjadi generasi harapan kepada Negara Menjadi tuntutan kepada kita membina dan membantu mereka ke arah itu . Semoga mereka akan menjadi pemuda dan pemudi gemilang agama dan bangsa..

OBJEKTIF

1. Melahirkan remaja Muslim yang mempunyai jatidiri yang mampan

2. Menanam kefahaman Islam yang syumul di dalam diri remaja Muslim untuk dihayati

3. Membina remaja Muslim yang mempunyai sahsiyyah qudwah kepada remaja lain

4. Menjana ikatan ukhuwah dalam kalangan remaja Muslim negeri Perak

5. Melahirkan remaja Muslim yang mempunyai ketahanan mental dan fizikal

MOTO :

“ AKULAH REMAJA MUSLIM”

ANJURAN

KELAB REMAJA ISMA MALAYSIA CAWANGAN IPOH (KRIM IPOH)

TARIKH

05 , 06 & 07 Jun 2010.

TEMPAT

Kem Tok Sakah, Teluk Senangin, Pantai Remis, Perak

PESERTA

Remaja KRIM dan remaja yang berumur 13 tahun hingga 17 Tahun

PENDAFTARAN

Sila maklumkan sebelum atau pada 2 Jun 2010 2. Yuran penyertaan RM 50.00 seorang

Maklumat lanjut layari :

http://krimperak.blogspot.com/

Monday, April 26, 2010

Ingin ke Timur Tengah?

0 komentar






SELANGKAH KE BUMI ANBIYA (SKBA)

Kem Mega Kristal, Kuala Selangor

31 April - 2 Mei 2010





JOM MERIAHKAN!!
Juga sebagai persediaan kita sebelum ke bumi anbiya penuh barakah!
Jangan lepaskan Peluang

layari :-

Monday, April 19, 2010

Terpaksa!

2 komentar
Bismillah

Alhamdulillah, segala puji dan syukur ke hadrat illahi kerana memberikan peluang kepada diri ini untuk menghirup lagi udara segar yang dikurniakannya kepada semua hambaNya. Selawat dan salam keatas junjungan mulia dan penghulu anbiya Nabi Muhammad S.A.W.

Sekali lagi puji dan syukur kepada Tuhan sekalian alam yang telah memberi peluang kepada kita semua untuk terus lagi menghirup udara segar dan memberikan kekuatan kepada kita untuk beribadah dengan penuh rasa kehambaan kepadaNya. Ucapkanlah Alhamdulillah kerana kasih dan cintaNya kepada kita yang masih lagi memberi ruang kepada kita untuk hidup dalam keadaan aman dan harmoni di sebuah negara yang kita cintai "Malaysia".


Terdetik di hati untuk berkongsi sesuatu dengan pembaca semua tentang satu perkara yang sedar atau tidak kita sentiasa mengalaminya dalam meniti arus pembinaan diri (tarbiyah). Firman Allah S.W.T yang pernah kita baca yang bermaksud :

" Pergilah beramai-beramai (berperang di jalan Allah ) sama ada dalam keadaan senang ataupun dengan keadaan berat ( disebabkan banyaknya tanggungjawab ), dan berjihadlah dengan harta dan jiwa kamu pada jalan Allah. Yang demikian itu lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui"
( Al-Taubah : ayat 41 )
Dalam ayat ini mengajarkan kepada sesiapa sahaja yang menggabungkan dirinya dalam bahtera dakwah ini perlu melalui satu proses tarbiyah iaitu 'tarbiyah nafsu'. Allah S.W.T telah mengajar hambaNya yang beriman agar sentiasa bergerak (beramal) samada dalam keadaan senang ataupun terpaksa. Ini adalah satu proses pendidikan yang telah diajar sejak sekian lamanya. Seseorang yang kemaruk buah mangga itu tidak akan dapat mengambil buah tersebut dia atas pokok yang tinggi melainkan dia memanjat untuk mengambilnya. Seseorang pelajar itu tidak akan dapat memahami sesuatu subjek yang dipelajarinya melainkan dia belajar daripada sesorang yang mahir tentang subjeknya. Seseorang pekebun itu tidak akan dapat menikmati hasilnya melainkan dia menanam dan memelihara tanamannya sehingga membesar. Semua ini dilakukan samada secara rela hati ataupun terpaksa, tetapi hasilnya tetap sama iaitu "berjaya ". Seseorang yang kemaruk buah mangga tadi akhirnya dapat menikmati buah mangganya itu, seorang yang tidak mengerti akan sesuatu subjek tadi telah dapat menguasainya dengan baik dan pekebun yang menanam dan menjaga tanamannya pun akhirnya dapat merasai hasilnya.

Begitu jualah kehidupan sebagai seorang hamba Allah dan daie, tugasan di bahu kita untuk membawa manusia ke jalan Allah adalah tugasan yang sangat sulit dan sukar. Terkadang kita merasa ringan melakukannya di waktu iman kita naik, tetapi jika iman kita dalam keadaan Futur (berkurang), agak sukar untuk kita bergerak da beramal. Di saat ini timbul pelbagai alasan untuk tidak mengikuti jalan yang suci ini. Alasan-alasan ini sentiasa bermain di fikiran seseorang hasil daripada godaan nafsu dan syaitan. Maka, jika diikutkan godaan tersebut, sudah tentu dia akan terjerumus di dalam kancah penghinaan dan Allah akan menggantikan dia dengan golongan yang lebih ikhlas dalam berjuang menegakkan kalimahNya.
Firman Allah S.W.T :

" Jika kamu tidak pergi beramai-ramai (berperang di jalan Allah untuk membela agamaNya), Allah akan menyeksa kamu dengan azab yang tidak terperi pedihnya dan Ia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat mendatangkan bahaya sedikitpun kepadaNya. Dan (ingatlah!) Allah berkuasa atas segala sesuatu "
( Al-Taubah : ayat 39 )

Subhanallah! Nauzubillahi minzalik! Jelas di sini bahawa konsep 'paksaan' di dalam pen'tarbiyah'an diri ini perlu di ambil serius oleh semua pejuang-pejuang agama Allah ini! Lihat sahaja ayat di atas Allah berjanji akan mendatangkan azab yang sangat pedih kepada mereka yang 'futur selamanya'dan menggantikan dengan golongan yang lebih ikhlas dalam berjuang. Sudah terbukti bahawa paksaan diri sahaja yang dapat mengukuhkan lagi kaki seseorang itu dalam berjuang walaupun langkahnya longlai dan tidak bermaya, seakan sebuah batu besar diikatkan di kakinya. Semoga dengan paksaan dalam pentarbiyahan itu, Allah menitipkan rasa keikhlasan kepadaNya. Inysaallah.

(Kekuatan HAMAS adalah berdasarkan tarbiyah yang dilalui oleh mereka)

Wahai orang yang berjuang dan faham akan jalan yang panjang ini, semoga Allah merahmati kalian semua dalam perjuangan ini. Ikhlaskan diri dengan sebenar-benarnya dalam meniti arus hidup ini dan mohonlah keredhaanNya. Jika berasa lemah dan letih, maka paksakan dirimu untuk terus kekal di atas jalanNya kerana tarbiyah ini bukanlah untuk jangka waktu tertentu, tarbiyah adalah sepanjang hidup. Setiap perjalanan hidup kita akan diuji dengan segala macam rintangan bermula dari yang ringan sehinggalah yang dapat 'menggegarkan' iman kita. Sepertimana yang berlaku kepada para sahabat ketika mereka dipulaukan, mereka bertanya kepada Rasulullah " Bilakah pertolongan Allah akan datang? " Subhanallah! Sedangkan sahabat yang telah dididik dengan keimanan yang benar-benar mendalam kepada Allah boleh ber'goncang' hati mereka, inikan pula kita yang bergelumang dengan dosa.
Ingatlah firman Allah S.W.T :-

" Kalau apa yang engkau serukan kepada mereka (wahai Muhammad) sesuatu yang berfaedah yang sudah didapati, dan satu perjalanan yang dekat, nescaya mereka (munafik) megikutimu, tetapi tempat yang dituju itu jauh bagi mereka. Dan mereka bersumpah dengan nama Allah : 'Kalau kami sanggup, nescaya kami mengikutimu', (Dengan sumpah dusta itu) mereka membinasakan diri mereka sendiri, sedang Allah mengetahui bahawa mereka adalah orang-orang yang berdusta"
( Al-Taubah : ayat 42 )
Percayalah! bahawa jalan ini sangat jauh dan penuh dengan onak dan duri. Jangan biarkan diri terjerumus dengan nafsu dunia yang sentiasa melambai dengan penuh keasyikan kepada kita. Ingatlah! tarbiyah memerlukan konsep paksaan. Melalui paksaan itu, maka timbul akhirnya keikhlasan bersulamkan iman. Tidak akan muncul pemuda yang kental jiwanya, baik akhlaknya, cermat tingkah lakunya, luas pemikirannya dan tangkas langkahnya melainkan dengan proses tarbiyah yang dilaluinya. Pemuda tersebut telah merelakan dirinya dan memaksakan jiwanya untuk ditarbiyah dengan sebenar-benarnya, agar di'sana' nanti beliau boleh memberikan kesaksian kepada Allah Rabbul Jalill bahawa beliau telah menyelesaikan tugasnya sebagai hamba.

Paksakan diri untuk ditarbiyah
Paksakan diri untuk beramal
Paksakan diri dalam beribadah
Paksakan diri untuk taat perintahNya
Paksakan diri untuk jauhi laranganNya
Dan paling penting...
Paksakan diri untuk ikhlas kepadaNya

Semoga Allah memberi taufiq dan hidayah kepada kita semua dalam fasa tarbiyah ini.

Bersiap menjadi Rijal,
Ayuh, Paksakan segalanya!


p/s : paksakan juga dalam menulis blog yer (pesanan kepada diri sendiri)..=)

Thursday, April 15, 2010

Perjalananku Seorang Musafir!

0 komentar
Bismillah,

Segala puji bagi Allah S.W.T Tuhan sekalian alam serta pemilik dan pencipta segala-galanya. Selawat dan Salam ke atas junjungan mulia, pendakwah terulung Nabi Muhammad S.A.W, juga kepada sahabat-sahabatnya serta ahli keluarga baginda.

Setelah sekian lama tidak berkongsi sesuatu, blog ini sudah mula ber'sarang', maka penulis mengambil inisiatif untuk membersihkan dan menceriakan semula blog ini dengan berkongsi dan merubah serba sedikit keadaan blog penulis.

Alhamdulillah! beginilah keadaan blog terbaru penulis tahun 2010. Walaupun tidak 'seceria' blog-blog penulis yang lain, tetapi inilah serba sedikit yang penulis dapat berikan kepada pembaca semua. Tetapi apa yang penting ialah penulis cuba untuk berkongsi sesuatu bagi mengingatkan diri penulis terutamanya dan pembaca sekalian agar sentiasa mengikhlaskan diri hanya kepada Allah dan cuba beramal dengan apa yang dipelajari! Insyaallah.

Sebagai mukaddimah atau pun perasmian kepada blog terbaru ini, penulis ingin berkongsi sedikit tentang kenapa penulis memilih Perjalanan Musafeer sebagai nama blog penulis. Penulis memilih nama ini adalah kerana ia berkait rapat dengan kehidupan kita sendiri sebagai hamba dan khalifah diatas muka bumi ini.

Kehidupan kita pada hakikatnya perlu menempuh jalan yang sangat jauh dan sangat panjang. Kita ibarat musafir di jalanan yang perlu sampai ke destinasi yang dituju. Tetapi, kita tidak akan sampai ke destinasi yang dituju sehingga kita diuji dengan ujian yang dapat melunturkan semangat kita. Maka dalam perjalanan itu kita dapat melihat samada kita akan berjaya sampai ke destinasi atau pun kita tersungkur di tengah perjalanan.

Hanya musafir yang tahu tujuan dan selok belok pancaroba perjalanan sahaja yang akan lulus ujian di setiap perjalanannya dan akhirnya dia dapat berehat sepuas-puasnya di pengakhiran perjalanannya iaitu destinasi yang dituju.

Apakah rahsia musafir itu sehingga dia dapat lulus dalam setiap ujian didalam perjalanannya?

Nah! hanya 3 perkara yang dia tanamkan dalam dirinya dan hanya dengan 3 perkara itulah yang menemaninya dan sentiasa melonjakkan semangatnya untuk sampai ke destinasi yang ingin dia sampai.

Apakah 3 perkara itu?

  1. Hidupnya hanya semata-mata untuk mengabdikan diri kepada penciptanya.
Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. ( Al-Zariyat : ayat 56 )

Di sinilah musafir tersebut faham bahawa segala kehidupannya hanyalah untuk mengabdikan diri kepada Allah S.W.T tanpa sedikit pun mempersekutukannya. Melalui kefahaman tersebut, musafir ini tidak sediktpun berani melawan atau pun melanggar segala perintah yang telah ditetapkan oleh penciptanya. Maka dengan sendirinya langkah musafir ini tersusun rapi dan dia akan sentiasa berhati-hati dalam setiap tindak tanduknya agar tidak melanggar perintah tuhannya di sepanjang menempuh perjalanan.


2. Ikhlas kerana Allah dalam setiap perkara yang dilakukannya

Di sini musafir tersebut faham akan ujian dan cabaran yang akan dia tempuhi, maka dengan berbekalkan hati yang ikhlas tanpa dicemari segala dosa dan noda, dia akan menempuhinya dengan taufiq dan hidayah daripada Allah S.W.T. Perjalanannya akan sentiasa disinari dengan cahaya kegembiraan walaupun menghadapi segala kesukaran di dalam perjalanan. Ini adalah disebabkan hatinya yang betul-betul ikhlas dalam menggapai mardhotillah, maka dia tidak akan penat dalam perjalanannya bahkan sentiasa cergas dan bersemangat kerana kefahamannya jelas bahawa tiada apa yang lebih bernilai tanpa keredhaan dari Sang Pencipta.


3. Memperbanyakkan amal di sepanjang perjalanan.

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. ( Al-Asr : Ayat 1-3 )

Maka, dengan kefahaman yang jelas dengan 2 perkara tadi, musafir itu pun memulakan langkahnya dengan sentiasa mengutip bekalan di dalam perjalanannya. Musafir tersebut akan sentiasa berjihad dalam melawan hawa nafsu dan syaitan yang sentiasa menggodanya untuk berehat dan cuba menggodanya untuk meninggalkan perjalanannya yang menyulitkan itu. Musafir itu sentiasa menambahkan amalnya (bekalan) untuk menuju ke pengakhiran destinasinya. Dia bemusafir siang dan malam tanpa penat dan jemu sehinggalah akhirnya dia sampai ke destinasi yang dituju.


Begitulah kisah seorang musafeer yang diredhai oleh tuhannya untuk sampai ke destinasinya. Begitu jualah kehidupan kita sebenarnya yang memerlukan segala kekuatan untuk kita sampai ke destinasi yang akan kita nikmati pengakhirannya iaitu :

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, disediakan Syurga tempat mereka beroleh apa yang mereka ingini.
( Al-Naba : Ayat 31 )

Maka, jadilah seorang musafir yang menginginkan redha-Nya dan segala kenikmatan yang telah dijanjikan-Nya akan kita perolehi.

"Inilah Perjalanku Sebagai seorang Musafeer "

Begitulah serba sedikit mengapa blog ini diberi nama Perjalanan Musafeer..
Akhir sekali hayatilah hadis ini :

" Wahai orang-orang Islam, bersiap sedialah kerana urusan ini adalah serius. Bersiap sedialah kerana saat berpindah sudah hampir. Sediakanlah bekalan kerana perjalanan amat jauh, kurangkan bebanan yang dibawa kerana di hadapan kamu terdapat beberapa halangan yang menyulitkan. Tidak akan berjaya merentasi perjalanan ini melainkan orang yang tangkas langkahnya. Wahai manusia, sesungguhnya menjelang hari Qiamat akan berlaku keadaan-keadaan yang gawat dan bencana-bencana yang besar dan saat-saat yang serba payah dan sulit. Di waktu itu golongan zalim yang berkuasa, golongan yang fasiq mempunyai kedudukan penting sedangkan golongan yang mengajak ke arah maaruf ditindas manakala golongan yang melarang kemungkaran ditekan. Hendaklah kalian bersiap-sedia bagi menghadapi hal itu semua dengan bekalan iman. Berpegang dan berpautlah dengan sekuat-kuatnya. perbanyakkanlah amal salih, paksakan diri mentaatinya. Bersikap sabarlah kalian menghadapi bencana dan kesusahan ini, nescaya kalian akan mendapat ganjaran syurga yang abadi..

PerjalananMusafeer telah pun bermula...